Jailangkung

Apaan….

Hai cucu-cucu nenek sejagat raya Indonesia, mohon maaf lahir dan batin ya. gimana, udah pada bosen di rumah belom? nenek uda bosen banget, libur panjang tapi gak kemana mana, udah bosen juga makan ketupat, opor ayam dan saudara saudaranya. makanya buat ngisi waktu liburan dan ngabisin THR akhirnya nenek memutuskan buat nonton film aja.Setelah menimbang-nimbang lalu pilihannya jatuh ke Jailangkung.

Film Jailangkung ini berkisah tentang seorang ayah (Lukman Sardi) yang ditinggal mati istrinya (Wulan Guritno) dan memiliki 3 orang putri, Angel (Hannah Al Rasyid), Bella (Amanda Rawles), dan Tasya. Sangking cintanya sang Ayah kepada istrinya yang sudah meninggal, dia pun menggunakan media Jailangkung untuk bisa selalu bertemu dengan istrinya dan didokumentasikan. Jadi sang ayah ini selain ndak bisa move on, juga berprofesi vlogger kayak millenial zaman sekarang yang apa-apa didokumentasiin dengan angle yang cukup niat (kamera ditaro di atas lemari misalnya). Sampe galau diputusin pacar sambil nangis nangis aja didokumentasiin.

Sang Ayah melakukan tindakan ala Elric Brothers daru Full Metal Alchemist gitu. Awalnya baik-baik saja lalu pada akhirnya sesuatu hadir mengganggu di antara sang ayah dan mama cantik itu. Untuk mengembalikan keadaan yang sudah kacau karena bermain jailangkung, mereka dibantu oleh seorang pemuda teman Bella bernama Rama (Jefri Nichol). Oh iya, mantra Jailangkungnya baru loh, kalo dulu mantranya “Datang tak dijemput, pulang tak diantar” (gak ada tanggungjawabnya banget ya), sekarang mantranya jadi “Datang gendong, pulang bopong” (nyusahin banget jelangkungnya, gak bisa naik gojek aja?). Jelas nenek gak akan mainan jelangkung, udah gak kuat nenek kalo disuruh gendong dan bopong, buat jalan aja gemeteran. Dan boneka Jailangkungnya juga baru, sekarang ada emas-emasnya ga cuma sebatang kayu doang kayak yang dulu, sadar fashion gitu.

Nenek sebel sama tokoh Bella, kudu banyak makan ikan kayaknya dia. Kerjaannya nanya hal yang gak penting, gregetan pengen nenek bisikin “cu, ini film horor loh bukan Dora the Explorer”. Sering menanyakan hal-hal yang ajaib gitu, dan yang bikin nenek agak bilang “ahelah” itu adalah adegan adegan di rumah sakit, kenapa harus standar sinetron? Kalo dokter ganteng Riva (@ferdiriva) junjungan nenek nonton mungkin beliau bisa kultwit buat ngebahas ini.

Nenek sempet bingung dengan editingnya yang terlihat buru-buru, apakah ini bertanda nenek makin tua ya? Ndak bisa nangkep gambar yang berpindah terlalu cepat? Dan masih ada scene standar film horor klasik, yaitu meriksa rumah kosong yang berantakan dan gelap tapi meriksanya sendiri-sendiri, dan ada satu yang ditinggal tidur.

Nenek peringatkan, film Jailangkung ini bukan lanjutan dari film Jelangkung (2001) dan Tusuk Jelangkung (2003). Dan nenek peringatkan juga, jangan coba coba main jelangkung, mendingan main petak umpet ala Jepang aja yang pake boneka, namanya kalo gak salah Hitori Kakurenbo.

Jadi harus nonton apa ngga nih Jailangkung? Nonton aja jika ga pengen kejebak film robot ngamuk dua setengah jam yang banyak slow motion dan gambar bendera amerika.  Jangan nonton jika belum bisa move on dari film Jelangkung pertama.

 

__________________________________________________

 

Jadi gini ya cu… jailangkung itu ternyata portkey. Soalnya bisa bikin pindah orang dengan ujug-ujug. Ya masa bapaknya nyasar di hutan, tau tau di adegan berikutnya dah muncul di rumah main Jailangkung. Terus kakaknya send loc di jalan raya, tau tau location yang di terima adeknya di kuburan. Kusut banget. Apakah ini menyambut hestek #HarryPotter20?

Adda anak kecil sendiri ngadep ke tembok malah disamperin. Semua penonton bahkan yang masih bayi juga tau kalo ada yang ga beres di anak kecil itu. Dan bener pas disamperin dia terus nengok (Yang ini juga semua penonton tau bakal gini) dan mukanya hantu. Lalu scene selanjutnya si Cewe malah lari ke……. bukan ke tempat para nunggu…. tapi ke…… tangga darurat.. ya emang ini cewe perlu banyak makan ikan.

Bapaknya kan koma ya. Terus bapaknya sadar. Terus pihak rumah sakit ga ada yang ngasih tau ke anak-anak si bapak kalo bapaknya koma. Padahal di adegan-adegan sebelumnya si anak-anak kawatir banget dengan keadaan si bapak. Dan padahal lagi si anak ada di ruang tunggu juga.

Kenapa judulnya Jailangkung? Karena Jelangkung udah punya rumah produksi sebelumnya, jadi mereka pake nama yang lain. Begitu juga dengan mantranya, diubah menjadi beda dengan sebelumnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: