Star Wars: The Last Jedi

Film Untuk Penggemar Berat Star Wars

Iyes, karena buat yang nonton The Last Jedi hanya untuk iseng atau demi buat poto tiket terus colongan ngerekam IG story bakal bosen di tengah-tengah karena ga dapetin chemistry filmnya. Mungkin bakal tidur atau walk out (ini kalo emang ga sayang sama duit tiketnya).

Nah buat yang Fanboy, bakal menikmati hampir tiap detik film ini, well, ga tiap detik sih, ada bagian di beberapa film ini yang sebenernya bisa dicut dan jadinya ga terlalu panjang (uhuk, Canto… uhuk). Durasi The Last Jedi ini ga santai, Dua setengah jam soalnya, film Star Wars terpanjang dalam sejarah film Star Wars. Mungkin ada Fanboy juga yang lelah dengan pace di awal sampai ke tengah film.

Masih membahas Rey yang mencari apa arti hidup serta Kylo Ren yang masih aja emo dan tantrum yang ingin diakui oleh gurunya, ya seperti memasuki masa ABG gitu lah, pokoknya rebel! Terus sering ngambek banting-banting barang. The Last Jedi ini juga banyak joke-joke, ndak seserius Awakens ataupun Rogue One. Tenang, kadar jokenya pas kok, ga berlebihan kayak film superhero keluaran Disney juga. Uhuk

Pertarungan Lightsabernya juga makin keren. BB-8 juga makin banyak keahliannya dan kayaknya malah jagoan dia dari droid seri lainnya. Kalo di Force Awakens kita liat chemistry yang keren antara Finn dan Rey serta Rey dan Han Solo. Nah kalo di The Last Jedi itu chemistry paling asik entah kenapa pada Kylo dan Hux. Ngeliat dua-duanya caper sama Supreme Leader biar jadi kesayangan. Entah kenapa pas aja liat mereka berdua. Dan dua-duanya punya sifat yang sama, ambisius, emo, dan tantruman. KLOP! Klop di sini itu artinya cocok ya, bukan pelatih team peringkat 5.

Kylo di sini porsinya banyak, saking banyaknya jadi mikir ini Kylo selain mukanya mirip Rangga AADC the series ternyata mirip Snape juga, mana sering pake hitam-hitam juga. Lalu ada Snoke yang bentukannya keren dan sadis, walo agak aneh juga Supreme Leader bajunya cuma pake jubah mandi doang. Warna jubah mandinya emas sih, dan kayaknya bukan sepuhan, tapi beneran emas. Tapi ga supreme, harusnya pake jubah dari Supreme aja soalnya diakan anak Supreme. Lalu ada Leia yang aura seorang ibu yang ingin ngelindungi anak-anaknya (rebellion) keliatan banget, tiap melihat beliau bawaannya sedih.. Semua adegan Carrie FIsher sebagai Leia tidak ada yang dicut oleh sutradara. Luke di sini makin mirip sama Obi Wan Kenobi zaman di A New Hope.

Tokoh-tokoh lain seperti Poe dan Finn masih dapet porsi yang besar, cuma emang ga semenonjol di Awakens, karena The Last Jedi ini emang panggungnya tokoh yang lain. Ada beberapa tokoh tambahan, ada yang berperan besar, ada pula yang sebenernya ga perlu ada karena malah ngelama-lamain durasi filmnya, bisa dikeluarin di episode IX aja, cuma ya bebas aja.

2/3 film ini adalah drama masing-masing tokohnya, lalu 1/3 filmnya baru keseruan aksi adu pedang dan dar der dor pew pew gitu. Dan actionnya keren, jadi kegunaan scene action di film ini adalah untuk ngebuyarin drama tadi. Jadi kalo yang lagi bengong tau tau bisa tepok tangan liat actionnya.

Abis nonton The Last Jedi yang bikin pengen punya mainannya itu adalah mainan para penjaga Supreme Leader. Keren banget bentukan, senjata, dan warnanya yang merah terang. Kemudian, Crystal Creature, ini kalo ada mainanya keren sih. Beberapa merch Star Wars The Last Jedi bisa dibeli di http://www.go-jek.com/starwars juga.

Perlu nonton apa ngga? Kalo suka Star Wars ya wajib, di sini banyak jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang muncul di Awakens. Walau ga semuanya juga sih dijawab, beberapa tetep disisain untuk episode IX. Banyak kekerenan yang bisa bikin berurai air mata, serta demi Carrie Fisher.

Jangan nonton jika demi hype doang, atau karena demi konten IG Story. Karena 2.5 jam itu waktu yang lama buat yang ga suka-suka banget sama Star Wars. sayang aja.

Kalo mau lebih seru, nonton ramean aja sama temen-temen atau komunitas yang suka Star Wars, biar lebih berasa lagi keseruannya. Tepok tangan bareng atau tercekat bareng. Saya mau nobar bareng Order 66 juga, kayaknya bakal banyak yang cosplay nih.

Kudu sabar dua tahun lagi ya untuk yang episode IX nih.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: